Selamat Datang di www.terapinarkoba.com

Kami berpengalaman menangani KECANDUAN NARKOBA dengan metode MULTI TERAPI Insya Allah kecanduan narkoba dapat di pulihkan dalam waktu relatif singkat, hanya 2 bulan, bukan 6 tahun.
Sudah banyak pasien yang kami tolong, baik dari jawa maupun luar jawa / luar kota

SAKAW dll cepat di pulihkan.

Prosedur Pemulihan kecanduan narkoba bisa RAWAT JALAN dan TERAPI JARAK JAUH pasien tidak harus datang, bisa tetap sekolah, kuliah atau bekerja

SUDAH REHAB TAPI ANDA MASIH KECANDUAN JANGAN RAGU HUBUNGI KAMI


TABIB MASRUKHI,MPA

Telp : 0823 3222 2009


GARANSI >>> klik disini

Catatan : Pecandu Narkoba sangat tergantung dengan peran serta orang tua / keluarga. Karena itu segera lah berobat sebelum semuanya terlambat, kematian atau cacat seumur hidup.

yang perlu di lakukan orang tua terhadap seorang anak pecandu Narkoba ?
1. Bila pecandu ingin Lepas dari ketergantungan narkoba maka segera di obati
2. Bila pecandu belum ada keinginan Lepas dari ketergantungan narkoba maka tetaplah motivasi untuk segera diobati atau setidaknya minum obat ramuan kami dengan harapan pasien merasakan manfaat nya selanjutnya ada kesadaran untuk di pulihkan secara tuntas.

Demikian semoga bermanfaat

Efek Ganja Pada Kesehatan Mental

Labels:

Oleh : dr. Andri,SpKJ
Psikiater Consultation-Liaison dan Psikosomatik Medis
Anggota American Psychosomatic Society
Anggota Academy of Psychosomatic Medicine
Anggota European Association for Consulation Liaison Psychiatry and Psychosomatics
Ganja secara pribadi saya kenal dalam buku-buku psikiatri umum dan buku psikiatri yang membahas khusus masalah penyalahgunaan zat adiktif. Keduanya sama-sama masuk golongan zat adiktif yang menimbulkan ketergantungan. Secara diagnostik, pemakaian kedua zat tersebut termasuk dalam diagnostik gangguan jiwa menurut DSM IV-TR (USA), ICD 10 (WHO) dan PPDGJ III (INDONESIA) yang bisa menimbulkan intoksikasi, reaksi putus zat dan ketergantungan.

Ganja sebenarnya merupakan sebutan untuk Canabis (yang mengandung delta-9-tetrahidrocabinol/THC) dengan kekuatan menengah. Canabis/Marijuana yang paling murah dan potensinya lemah banyak digunakan di Amerika Serikat dengan nama Bhang. Kekuatan marijuana/canabis yang paling kuat adalah Chara yang banyak ditemukan di India. Marijuana sendiri sudah dikenal sejak lama bahkan sejak sebelum masehi dan terdapat dalam konpedium obat herbal cina yaitu the Herbal of Emperor Shen Nung tahun 2737 SM.

Efek terhadap kesehatan mental pada pemakaian ganja untuk rekreasi banyak diteliti. Walaupun beberapa kelompok yang mendukung legalisasi ganja baik di dalam dan luar negeri memaparkan tidak adanya kaitan antara penggunaan ganja dengan gangguan jiwa, bukti penelitian berkata sebaliknya.

Reaksi yang diharapkan dari penggunaan ganja sebenarnya adalah perasaan tenang dan relaks, euforia, perubahan persepsi (warna menjadi lebih indah) perlambatan waktu serta peningkatan persepsi emosional dan pengalam-pengalaman. Namun pada sebagian orang yang terjadi adalah hal yang sebaliknya. Hal-hal ini termaasuk depresi, paranoid, cemas atau serangan panik. Bahkan penelitian mengatakan, percobaan memasukan THC secara intravena ke pasien dapat menghasilkan secara akut gejala-gejala defisit kognitif dan timbulnya gejala-gejala negatif yang menyerupai gejala pada gangguan psikotik kronis. Hal ini pula yang membuat adanya suatu hipotesis adanya hubungan sistem endocannabinoid dalam patofisiologi skizofrenia. Penggunaan ganja yang kronis juga dihubungkan dengan mengecilnya daerah otak (hippocampus dan amygdala) yang berhubungan dengan psikosis, depresi dan penurunan kognitif.

Hasil penelitian yang dimuat di jurnal Aust Fam Physician. 2010 Aug;39(8):554-7 berjudul Cannabis and mental health - management in primary care mengatakan penggunaan awal dan berat dari ganja dihubungkan dengan onset gejala psikosis dan depresi, sedangkan penggunaan yang lama menghasilkan keluaran hasil yang lebih buruk di antara orang-orang yang sudah mengalami gangguan mental.

Jurnal lain Ann Pharm Fr. 2008 Aug;66(4):245-54. Epub 2008 Sep 4 berjudul Induced psychiatric and somatic disorders to cannabis juga mengatakan bahwa penggunaan ganja berhubungan dengan timbulnya gejala psikosis dan kecemasan. Seperti juga zat psikoaktif lain, ganja bisa menjadi faktor yang mengeksaserbasi terjadinya psikopatologi pada pasien.

Di Forti dkk dalam Curr Opin Psychiatry. 2007 May;20(3):228-34, Cannabis use and psychiatric and cogitive disorders: the chicken or the egg? Mengatakan penggunaan ganja pada remaja meningkatkan risiko terjadinya psikosis terutama pada individu yang rentan. Seperti banyak penelitian lain, penelitian ini juga mengatakan bahwa pasien yang sudah menderita psikosis yang mengkonsumsi ganja akan memberikan hasil keluaran yang lebih buruk terhadap kesembuhannya. Hal ini karena hubungan efek ganja terhadap sistem dopamin. Penggunaan yang banyak dan kronis juga telah dihubungkan mempengaruhi memori dan performas belajar, baik terhadap individu yang sehat dan pasien yang psikosis.

Jadi memang secara khusus pemakaian ganja bagi individu yang sehat maupun yang sudah menderita gangguan jiwa mempunyai efek yang kurang baik. Bagi individu yang sehat walaupun tidak langsung mempunyai hubungan sebab akibat, ganja menjadi pemicu terjadinya gejala-gejala psikosis dan psikopatologi lain dan bagi individu yang sudah mengalami gangguan jiwa, penggunaan ganja memperberat kondisi gangguan jiwanya.


berita terkait :

Ganja sebabkan kanker testikular
Debat Ganja sebagai Anti Nyeri
Konsumsi ganja berkaitan dengan Struktur Otak
Efek ganja pada kesehatan mental